Jiwa Tenang atau kesadaran tenang adalah sebuah pengontrol harapan atau ekspektasi yang kita miliki, baik terhadap diri sendiri ataupun orang lain.

Jika tak diatur dengan ketenangan maka ekspektasi atau harapan itu akan bisa membuat kita terpuruk, terjebak perasaan yang luar biasa merugikan diri kita sendiri.

Bagaimana Ketika Harapan Anda Terhadap Orang Lain Membuat Anda Frustrasi

Mengapa kita marah atau frustrasi atau kecewa pada orang lain dalam hidup kita?

Jujurlah – itu terjadi pada kita semua, bukan? Orang lain bisa tampak kasar, frustrasi, tidak dapat dipercaya, tidak pengertian, menyakitkan.

Dan sementara tidak ada alasan untuk perilaku kasar atau menyakitkan, banyak waktu, masalah sebenarnya bukan dengan orang lain … it’s with our expectations of the other person.

Harapan kita terhadap orang lain sering menyebabkan pergumulan jiwa dan asumsi pikiran yang menyebabkan frustrasi kita sendiri.

Sudahkah anda masuk ke dalam kesadaran jiwa tenang?

Jadi bagaimana kita bisa bekerja dengan harapan ini sehingga kita bisa lebih damai, kurang reaktif, dan lebih berbelas kasih dengan orang lain?

Let’s take a look.

How Our Expectations Screw With Us

Kita akan sering menyalahkan orang lain atas frustrasi kita – mereka yang sulit, menjengkelkan, tidak pengertian, gila, menyakitkan, keras kepala. Dan sering ada alasan bagus untuk itu.

Baca juga artikel yang berkaitan :

Menentukan Tujuan Hidup Dengan Jiwa Tenang

Tetapi pertimbangkan ide-ide ini:

  1. Rasa frustrasi melukai kita, bukan hanya mereka. Mungkin itu adalah “kesalahan mereka,” tetapi kita adalah orang-orang yang menderita frustrasi, kejengkelan, kemarahan.
  2. Kita sering tidak bersalah. OKE, kadang kita, dan mereka hanya menilai. Tetapi tidak selalu – dan menyalahkan mereka akan sering membutakan kita terhadap perilaku yang kita lakukan yang mungkin diperiksa.
  3. Rasa frustrasi sebenarnya disebabkan oleh harapan kita sendiri. Kita ingin orang berperilaku berbeda dari yang mereka lakukan, dan kita merasa frustrasi ketika mereka tidak bertindak seperti yang kita inginkan.
  4. Harapan benar-benar dibuat dalam pikiran kita sendiri. Tentu, mungkin ada harapan masyarakat yang telah kita adopsi, tetapi itu masih ada di kepala kita. Kita bisa membuat mereka, mengubahnya, melepaskannya.
  5. Tanpa harapan, kita bisa bahagia dan damai.
  6. Tanpa harapan yang diletakkan pada orang lain, kita bisa melihat yang baik pada orang lain, bukan hanya bagaimana mereka gagal memenuhi harapan kita.
  7. Harapan itu bisa menjebak, kadang baik-menguntungkan dan kadang merugikan, bagaimana cara mengontrolnya? Jiwa Tenang adalah kuncinya.

Sekarang, penting bagi saya untuk mengatakan sesuatu tentang pelecehan atau kerusakan yang sebenarnya disebabkan oleh orang lain – kita tidak boleh mentolerir itu. Jika perilaku seseorang menyakiti Kita dengan cara apa pun, lindungi diri Kita. Segera masuk ke dalam jiwa tenang, Lindungi batas ketenangan Anda. Yang mengatakan, kita dapat melindungi diri kita sendiri tanpa membenci orang lain. Melepaskan diri dari orang lain dan melihat kebaikan di dalamnya (tidak sempurna dan kacau balau) tidak saling terpisah.

“Wahai jiwa yang tenang! (27), Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang ridha dan diridhai-Nya (28). Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambak-Ku (29), dan masuklah ke dalam surga-Ku (30).” (Q.S Al-Fajr 27-30)

“Kembalilah tenang, hai jiwaku, sebab TUHAN telah berbuat baik kepadamu.” Mazmur 116:7.

Tenanglah jiwaku, stress, depresi sudah menjadi bagian hidup manusia sejak dulu. Terlebih sekarang ketika hidup terasa lebih berat. Beban pekerjaan, masalah-masalah kehidupan, krisis multi dimensi dan sebagainya bisa dengan mudah membuat kita stres.

Jiwa Tenang Atur Ekspektasi yang Berlebih

Intinya adalah bahwa harapan kita dapat membuat kita frustrasi, tertutup, marah. Harapan kita menyebabkan penderitaan kita. Harapan kita membuat kita berbelas kasih terhadap orang lain. Ingatlah, bahwa yang mengendalikan harapan adalah diri kita sendiri, kesadaran kita. Bukan kita yang dikendalikan. Kesadaran Jiwa Tenang adalah kuncinya.

Bekerja sama, memanfaatkan fasilitas “Harapan”

Jika Anda siap untuk bekerja dengan harapan Anda terhadap orang lain, berikut adalah beberapa cara untuk berlatih:

  1. Kenali rasa sakitnya: Perhatikan rasa sakit dari frustrasi, kemarahan, luka yang Anda rasakan. Anda tidak harus terjebak dalam narasi tentang itu – rasakan saja rasa sakitnya. Ini bukan tentang memikirkan rasa sakit, tetapi mengenalinya, sedikit memperhatikannya. Perbanyak lakukan rileksasi energi.
  2. Rasakan belas kasihan untuk diri sendiri terlebih dahulu: Selanjutnya, Anda bisa memberi diri Anda belas kasih. Ini tentang mempraktikkan belas kasih untuk diri sendiri terlebih dahulu, sebelum Anda dapat beralih ke orang lain dengan belas kasih. Latihannya adalah membangkitkan perasaan belas kasih di hati Anda (bukan hanya pikiran yang penuh kasih) … seperti Anda akan merasakan belas kasihan bagi orang yang dicintai yang sedang stres atau terluka. Perasaan ini membantu Anda untuk mengatasi rasa sakit yang Anda rasakan dari harapan yang tidak terpenuhi. Dalam kondisi tenang, belas kasihan yang muncul adalah dari energi kasih sayang yang sejati, aktifkan energi kasih sayang dalam diri dengan menggunakan tehnik double pink.
  3. Masuklah ke dalam kondisi kesadaran jiwa tenang. Lihat gambaran yang lebih luas dan besar: Setelah Anda memberi diri Anda belas kasih, buka pikiran Anda di luar gelembung kecil kepedulian diri Anda. Kita hidup dalam gelembung ini hampir sepanjang waktu – mengkhawatirkan diri kita sendiri, menginginkan apa yang kita inginkan, tidak menginginkan apa yang tidak kita inginkan. Ini wajar, dan bukan hal yang buruk. Tetapi ada dunia yang lebih besar di luar gelembung perhatian diri ini. Ini adalah dunia yang lebih luas di mana Anda dapat melihat keprihatinan orang lain, melihat rasa sakit mereka dan pola yang tidak membantu, melihat kebaikan orang lain, mendapatkan perspektif yang lebih besar. Latihannya adalah membuka pikiran Anda ke perspektif yang lebih luas ini, dan melihat kebaikan orang lain.
  4. Baca juga artikel yang berkaitan : Jiwa Tenang Mengatasi Intrik dan Jebakan Dalam Hidup

  5. Dalam kondisi tenang, Kendalikan gelembung harapan: Sama seperti Anda melampaui gelembung kekhawatiran diri Anda, Anda bisa melampaui gelembung harapan Anda. Pikirkan harapan yang Anda miliki tentang orang lain sebagai gelembung imajiner yang telah Anda buat – dan letakan gelembung itu! Tanpa gelembung, Anda bebas dari harapan. Seperti apa itu? Seperti apa orang itu, tanpa harapan Anda terhadap mereka?
  6. Berlatih berbagi belas kasih untuk mereka ( ingatlah untuk terlebih dahulu masuk ke dalam kndisi kesadaran tenang, lakukan rileksasi energi dan double pink ) : Melihat perilaku tidak ideal mereka, dapatkah Anda melihat bahwa orang lain itu mungkin bertindak dari tempat yang menyakitkan, takut, atau tidak pasti? Mereka mungkin bereaksi secara kebiasaan dari rasa takut dan sakit ini. Dan ya, itu kasar, menyakitkan, tidak membantu. Tetapi itu juga tidak membantu dan menyakitkan bagi mereka, dan mereka harus menjalani seluruh hidup mereka seperti ini. Lihat apakah Anda dapat merasakan belas kasihan untuk manusia ini di depan Anda yang kesakitan dan ketakutan, dan terjebak dalam pola yang tidak membantu ini. Tanpa merasa lebih unggul dari mereka, atau menghakimi mereka. Hanya belas kasih murni untuk sesama manusia, berharap mereka mengakhiri rasa sakit dan penderitaan mereka. Ini adalah praktik yang kuat. Catatan: Anda bisa dan harus tetap melindungi diri sendiri, jika mereka menyakiti – tetapi saat melakukan itu, Anda masih bisa merasakan belas kasihan.
  7. Jangan mengambil apa pun secara pribadi: kita tidak dianjurkan untuk mengambil sudut pandang secara pribadi – bahwa apa pun yang dilakukan orang lain adalah tentang mereka. Ini membantu kita untuk melihat kesulitan mereka, dan merasakan belas kasihan bagi mereka, tanpa menyakiti diri sendiri, tanpa terjebak dalam neraka pribadi membenci mereka karenanya.

Hal hal ini akan menjadi sulit untuk dilakukan bila kita tidak memiliki keadaran yang tepat, apalagi jika kita sedang dikendalikan oleh kesadaran diri palsu,…… coba perbanyak berlatih rileksasi energi dipadukan dengan tehnik double pink. Sehingga kesadaran tenang relatif mudah untuk digapai.

Baca juga artikel yang berkaitan :

Kekuatan Jiwa Tenang Untuk hadapi Kebosanan Dari New Normal Corona

“Apa pun yang terjadi di sekitar Anda, jangan tersinggung … Tidak ada yang dilakukan orang lain karena Anda. Itu karena diri mereka sendiri. Semua orang hidup dalam mimpi mereka sendiri, dalam pikiran mereka sendiri; mereka berada di dunia yang sama sekali berbeda dari yang kita tinggali. Ketika kita mengambil sesuatu secara pribadi, kita membuat asumsi bahwa mereka tahu apa yang ada di dunia kita, dan kita mencoba memaksakan dunia kita pada dunia mereka.

“Bahkan ketika sebuah situasi tampak sangat pribadi, bahkan jika orang lain menghinamu secara langsung, itu tidak ada hubungannya denganmu. Apa yang mereka katakan, apa yang mereka lakukan, dan pendapat yang mereka berikan adalah sesuai dengan program yang mereka miliki dalam pikiran mereka sendiri …

Dan dengan bekerja dengan harapan kita … kita dapat melihat rasa sakit yang ditimbulkannya terhadap kita, dan memberi diri kita sedikit belas kasihan.

Kita dapat membebaskan diri dari gelembung harapan dan kepedulian diri kita, untuk melihat kebaikan orang lain, rasa sakit dan pola orang lain, dan memberi mereka belas kasihan. Dan akhirnya, tidak mengambil sudut pandang pribadi ( Diri Palsu : asumsi pikiran – jiwa ego – jiwa amarah – jiwa keinginan), Kesadaran jiwa tenang membebaskan diri kita dari neraka pribadi.

Ini adalah praktik, bukan teori semata, coba saja buktikan sendiri

artikel, Jiwa Tenang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.