Kesadaran Diri adalah untuk tetap hadir dengan apa pun yang terjadi, di dalam diri maupun di dunia luar. Ketika Anda tetap hadir di saat ini, tingkat energi mulai naik lebih tinggi. Anda menghemat energi yang tidak perlu terbuang untuk hal-hal, yang tidak membawa Anda ke mana-mana.

Kecuali Anda sadar dengan peristiwa hidup sehari-hari Anda, Anda hanya mengumpulkan lapisan demi lapisan untuk menganggap kesadaran diri Anda. Situasi dan peristiwa kehidupan tampak lebih bebas ketika kesadaran Anda tetap redup pada saat itu. Semua ketakutan dan rasa tidak aman dengan kehidupan muncul dari ketidaksadaran.

Dengan ketidaksadaran, Anda hanya terbawa oleh pikiran, kata-kata, situasi, atau peristiwa kehidupan, dan melupakan apa yang sebenarnya Anda cari, dengan kehidupan. Kesadaran pada saat ini, memungkinkan Anda untuk melihat gambaran kehidupan yang lebih besar, dan Anda tidak membiarkan diri Anda terbawa oleh hal-hal kecil.

Anda menghadapi berbagai jenis situasi dengan hidup Anda, tetapi ketika Anda tetap sadar pada saat itu, Anda tidak terjebak dalam situasi itu, dan tetap sebagai pengamat yang terpisah, pada saat-saat itu.

Kesadaran bukanlah fokus atau perhatian, tetapi kehadiran sederhana di saat itu. Kehidupan mengikuti siklus, di mana, pikiran menciptakan kualitas gambar dan pikiran yang berbeda, dari kesan dan pengalaman yang telah diperoleh dari waktu ke waktu, dan proses kehidupan memulai dari itu. Proses kehidupan ini adalah proses yang terus-menerus kecuali Anda secara sadar memilih untuk keluar darinya.

Untuk manusia suara lengkap dengan semua indera aktifnya, proses pikiran dimulai dengan imajinasi. Mata membuat dunia menjadi mungkin baginya.

Kehidupan luar dengan pikiran, seperti, berjalan di jalan, di mana kadang-kadang kita bergerak ke dalam lingkaran, dan pada tahap tertentu, jika kita menunjukkan keberanian, kita bergerak keluar dari lingkaran, untuk melangkah lebih jauh di jalan yang tidak pernah berakhir, untuk lagi terjebak dalam lingkaran.

Baca juga artikel : Kesadaran Diri adalah Kunci Keberlimpahan

Dengan pikiran terfokus di luar, kita selalu berada pada jalan hidup yang tidak pernah berakhir, karena pikiran tidak pernah berhenti ada, kecuali jika Anda secara sadar memilih untuk keluar dari sana.

Kecuali jika Anda mengalihkan perhatian dari pikiran yang sama di dalam, Anda selalu berada di jalan yang tidak pernah berakhir. Anda dapat mencapai semua kemuliaan hidup, tetapi Anda tidak pernah dapat mencapai sumber kehidupan, yang hanya dapat diwujudkan, dengan perhatian dialihkan ke arah dalam diri.

Perhatian yang diarahkan ke dalam, membawa Anda kembali, ke tempat, dari tempat Anda memulai proses kehidupan. Ketika Anda menjelajahi dunia batin, Anda tidak hanya memutus siklus hidup, tetapi Anda juga mengakhiri, ke semua jalan kehidupan. Dengan pikiran, Anda mengembangkan diri di luar, dan dengan pikiran yang sama, Anda menyadari sumber kehidupan, di dalam.

Hanya gambar tunggal, kesan, pengalaman, pikiran atau ide yang dapat membuat semuanya menjadi jalan hidup bagi Anda, yang dapat membawa Anda jauh dari diri sendiri jika Anda tidak terlalu peduli dengan diri sendiri. Satu pemikiran atau ide sudah cukup, untuk memungkinkan seluruh hidup Anda berputar di sekitarnya.

Bayangkan saja kehidupan seseorang, yang memulai karier dengan perusahaan, dan pensiun dengan perusahaan yang sama. Pikirannya sepanjang hidupnya dipenuhi dengan satu pekerjaan itu, dan dengan satu perusahaan itu. Dia mungkin telah merentangkan dirinya selama ini, di jalan yang sama, sepanjang hidupnya, tanpa menyadari kemungkinan lain, bahkan dapat memungkinkan baginya.

Hal yang sama terjadi pada jutaan orang, di setiap sudut dunia, jika orang menghentikan diri mereka sendiri, untuk naik melampaui apa yang sudah mereka pegang dalam pikiran mereka. Kehidupan ada di luar kepercayaan Anda sendiri, dan serangkaian pola, yang Anda pegang begitu erat, sehingga Anda menolak untuk melepaskan diri, bahkan jika meminta seluruh hidup Anda.

Baca juga artikel : Manfaat mengetahui Kesadaran Diri

Dengan pikiran, yaitu sepenuhnya terfokus di luar, tidak pernah dapat mewujudkan tujuan hidup yang sebenarnya, dan akan selalu tetap hilang, dalam mencapai hasrat duniawi ( pemenuhan terhadap Diri Palsu = Jiwa Ego, Jiwa Amarah dan Jiwa Keinginan ) yang mungkin telah diperoleh, dari kesan atau pengalaman dari masa lalu.

Setelah Anda menyadari sumber kehidupan di dalam, dan proses kehidupan alami, Anda memilih jalan hidup Anda sendiri, dan memperluas diri ke segala arah, tanpa menjauh dari sumber jiwa.

Untuk tetap memiliki kesadaran diri, tetap sadar di saat sekarang, adalah untuk mendapatkan satu dengan proses kehidupan. Jika pikiran itu datang, Anda sadar akan pikiran itu. Jika pikiran Anda menangkap kesan dan pengalaman, itu tidak luput dari perhatian, jika kesadaran Anda tetap utuh saat ini.

Ketika Anda tidak menyadari kehidupan Anda, Anda ingin menyingkirkan, dari semua pikiran, perasaan, dan emosi yang tidak menyenangkan, tetapi dalam kesadaran diri, Anda mengalami semuanya, sebagai saksi. Ini mungkin bukan pengalaman yang menyenangkan, bagi siapa pun, tetapi kecuali jika Anda mengalami masing-masing pikiran, perasaan, dan emosi Anda yang sedang berlangsung, Anda tidak bisa naik melampaui mereka.

Dengan melarikan diri darinya, Anda tidak akan pernah bisa menemukan solusinya. Hanya dengan menerima dan menghadapinya, Anda membiarkan mereka melepaskan selamanya, dari kehidupan Anda. Hanya dengan begitu Anda dapat mengalami kebijaksanaan sejati dan kebahagiaan dalam hidup Anda.

Kesadaran pada saat ini, di dunia jiwa Anda, memungkinkan Anda untuk melihat semua situasi, peristiwa, dan pengalaman hidup yang berbeda, dan untuk beberapa alasan jika koreksi diperlukan dari pihak Anda, Anda lebih dari bersedia untuk melakukannya, jika Anda sadar pada saat itu, dan akan lebih mudah untuk menerima situasi atau pengalaman itu, jika Anda tidak dapat mengubahnya. Di sinilah buah kebijaksanaan terletak.

Menghadapi kehidupan baik di dalam maupun di luar dengan sifat aslinya adalah mungkin, hanya ketika Anda menyadari saat ini. Ketidaksadaran pada saat itu, hanya memberitahu Anda untuk melarikan diri dari semua hal, yang memberi Anda pengalaman yang tidak menyenangkan, bahkan untuk saat ini.

Baca juga artikel : Kesadaran dan Kesuksesan Hidup

Dengan ketidaksadaran, Anda selalu tersesat di jalan kehidupan, tidak peduli posisi atau tujuan apa pun yang Anda capai. Hanya dengan kesadaran, Anda kembali ke sumber kehidupan.

Kesadaran Diri adalah satu-satunya cara untuk menyadari diri sendiri dan mengetahui kehidupan. Apa itu Tuhan atau Allah, dalam arti sebenarnya hanya dapat direalisasikan, ketika kesadaran Anda menyadari proses lengkap dari dunia batin Anda. Tuhan atau Allah hanya dapat terwujud di dalam jika Anda menyelesaikan proses kehidupan internal.

Kesadaran Diri yang tepat adalah saat kita bisa masuk dalam kondisi jiwa yang tenang, saat kita bisa mengamati pikiran dan asumsinya, saat kita bisa menyadari bekerjanya jiwa ego, jiwa amarah dan jiwa keinginan atau sering saya sebut sebagai Diri Palsu.

Kesadaran Diri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.