Kemanakah fokus pikiran anda saat ini? Apakah itu diarahkan untuk menjadikan diri anda lebih baik dari waktu ke waktu? Ataukah tanpa sadar fokus diarahkan kepada hal hal yang tanpa sadar membawa anda menjadi terpuruk dari waktu ke waktu?

Dalam situasi mengahdapi new normal ini, tanpa sadar, jika kita terlalu banyak mengkonsumsi berita berita di media, dan itu dilakukan tanpa kesadaran jiwa tenang, maka bisa jadi kita akan seperti diarahkan kepada hal hal yang menakutkan, hal hal yang sepertinya membuat masa depan menjadi suram. Baik itu untuk soal kesehatan, ataukah itu untuk soal sosial, dan terlebih lagi soal ekonomi.

Jangan lupa, saya mengingatkan pada diri saya sendiri, fokus pikiran adalah hal yang utama, karena fokus yang salah akan membuat perasaan kitapun terarah kepada perasaan yang negative, menjadi baper untuk hal hal ayang bisanya belum akan kita hadapi, hanya asumsi saja, belum terjadi kita sudah baper, perasaan sudah menjadi negatif….bagaimana nanti mau hadapi kondisi yang sebenarnya

Padahal, saya yakin,..bahwa setiap kejadian yang hadir, setiap momen yang datang pada kehidupan kita adlaah sebuah cara bagi kita untuk menjadi lebih baik, inilah hadiah langsung dari Tuhan kepada kita, inilah berkah, inilah berkat yang luar biasa bagi kita…..

Sudah waktunya bagi kita untuk menerima bahwa pandemi ini, dan isolasi sosial, ada untuk sementara waktu, atau bahkan akan terasakan dalam durasi waktu yang panjang.

Tetapi di samping itu, realitas kita telah berubah, mungkin untuk selamanya.

Kita dalam keadaan New Normal.

Beberapa hal yang telah berubah bagi banyak dari kita:

Rasa batasan: kita tidak dapat melakukan hal-hal biasa – tidak hanya bekerja dan sekolah, tetapi hal-hal seperti potongan rambut, dokter gigi, kedai kopi, restoran, bar, toko dan banyak lagi. Itu bisa terasa sangat terbatas.

Ketidakpastian dan kecemasan yang meningkat: Hal-hal yang sangat tidak pasti saat ini, bagi kita semua – untuk kesehatan kita, kesehatan orang-orang yang kita cintai, keadaan dunia, ekonomi yang goyah, situasi keuangan kita masing-masing. Dan itu baru permulaannya. Semua ketidakpastian ini memicu perasaan stres, ketakutan, dan kecemasan pada kebanyakan orang, dengan cara yang berbeda.

Baca juga artikel terkait dengan Fokus Pikiran :

Kekuatan Jiwa Tenang Untuk Hadapi Kebosanan New Normal Corona

Perasaan terisolasi tetapi juga (mungkin) kebersamaan: Bagi banyak orang, menjauhkan sosial telah menciptakan perasaan isolasi yang bisa sangat sulit untuk ditangani. Tetapi bagi banyak orang, bisa juga ada perasaan kebersamaan – kita semua bersama-sama, tidak ada yang dikecualikan. Beberapa menciptakan perasaan kebersamaan dengan melakukan panggilan video, dengan menghubungkan orang lain secara online, atau dengan mengambil bagian dalam upaya komunitas atau kelompok untuk membantu.

Tekanan ketika kita merasa kewalahan: Itu semua bisa terlalu banyak. Dan ketika kita merasakan perasaan kewalahan itu, kita dapat ingin menutup, keluar, berbalik, menghindari. Kita menghindari tugas-tugas sulit, kita mengalihkan perhatian, kita menghindari kebiasaan sehat kita. Ini semua benar-benar normal!

Perasaan terganggu: Kebiasaan lama kita telah terganggu – kita tidak dapat melakukan semua hal yang biasa kita lakukan, dan itu memberi kita perasaan tersinggung. Sangat menyebalkan memiliki hal-hal yang terganggu, dan dapat membuat kita merasa terapung. Fokus pikiran akan tak jelas kemana arahnya, bahkan tanpa sadar tiba tiba kita akan terjebak pada situasi sulit yang muncul karena pikiran kita sendiri.

Gesekan dengan orang lain: Diisolasi dengan orang yang sama setiap hari dapat menyebabkan gesekan. Dan itu memunculkan semua masalah kita, semua cara kita merespons (dan mereka merespons) ketika kita dipicu.

Ingin semuanya berakhir: Ketidaksabaran! Kita hanya ingin kembali normal. Sulit untuk menerima apa adanya.

Baca juga artikel terkait :

Fokus Pikiran pada Prioritas Hidup

Ingin merasakan sesuatu yang bermakna: Ini semua bisa terasa sangat tidak sehat. Dan dalam perasaan tidak berdasar dan tidak stabil ini, kita dapat mendambakan semacam makna. Beberapa tujuan.

we might not be experiencing all of these, because every person is experiencing the new normal differently.

Masing masing dari Kita mungkin tidak mengalami semua ini, karena setiap orang mengalami new normal secara berbeda.

Itulah New Normal

Jadi pertanyaannya adalah:

apakah kita akan menolaknya, atau bisakah kita menggunakannya sebagai peluang?

Kita bisa mengeluh tentang normal baru. Benci itu. Aduk frustrasi tentang hal itu. Itu satu kemungkinan.

Another possibility is to use it as a growth opportunity.

Ada kemungkinan lain, bisa juga loh,…..menggunakannya sebagai peluang pertumbuhan.

Kemanakah Fokus Pikiran Kita? Kesitulah juga arah hidup kita.

The Opportunity That Life is Giving Us

Hidup selalu membuka pintu bagi kita, memberi kita hadiah. Kita hanya tidak sering menyadarinya.

Misalnya, pagi ini, hidup memberi Anda hadiah luar biasa untuk hari baru. Banyak orang yang terengah-engah akan memberikan apa saja untuk hadiah ajaib seperti itu – namun, kita sering menerima hadiah ini begitu saja.

We waste the opportunity that life has given us!

Kita menyia-nyiakan kesempatan yang telah diberikan kehidupan kepada kita!

Jadi dengan menyadari hal ini … bagaimana kita bisa menggunakan new normal ini sebagai peluang dan hadiah?

Rileks….Tenang…Damai…

Gagasan pertama yang ingin saya tawarkan adalah bahwa new normal hanya menyoroti kesulitan yang sering kita rasakan sebelumnya, tetapi bisa lebih mudah diabaikan. Ide saya adalah membawa focus pikiran ke arah positif yang tepat.

Kita dapat berpura-pura bahwa kita tidak terus-menerus diganggu, bahwa kita tidak sangat dibatasi, bahwa kita tidak memiliki ketidakpastian masif dalam hidup kita. Kita bisa berpura-pura bahwa kita tidak mendambakan koneksi dan makna, bahwa kita tidak terganggu oleh orang lain.

Baca juga artikel terkait :

Fokus Pikiran Tentukan Keberhasilan

We’re very good at fooling ourselves. Kita sangat pandai menipu diri sendiri, Kita sangat pandai untuk tanpa sadar membuat diri kita jatuh.

Tapi sekarang, kita tidak bisa berpura-pura (sebanyak itu). Kita dihadapkan dengan kenyataan-kenyataan ini, dan kita dapat melawan dan mengeluh … atau kita dapat memandangnya secara langsung, dan menerimanya.

Gagasan kedua adalah bahwa ini adalah kesempatan untuk tumbuh – untuk melatih, untuk menjadi lebih tangguh.

Jadi misalnya, kita bisa berlatih fokus pikiran dan perasaan di setiap area yang saya sebutkan di atas:

Jika Anda merasa dibatasi, biarkan diri Anda merasakan perasaan pembatasan. Mungkin sesuatu yang Anda rasakan berkali-kali sebelumnya tetapi tidak menghadapinya. Bisakah Anda menggeser perasaan ini, setelah Anda merasakannya, untuk melihat rasa keterbukaan dan kebebasan dan hadiah di setiap momen?

Jika Anda merasa terisolasi, dapatkah Anda menggunakan ini untuk lebih terhubung ke diri sendiri, seolah-olah Anda adalah seorang biarawan di biara? Bisakah Anda membiarkan diri Anda merasakan perasaan terisolasi, dan memberi diri Anda sedikit belas kasihan?

Biarkan diri Anda merasakan keinginan akan koneksi dan makna. Dan kemudian lihat bagaimana Anda dapat membuatnya untuk diri sendiri, setiap hari, tanpa kepastian apakah Anda melakukannya dengan benar.

Jika Anda jengkel pada orang lain, dapatkah Anda mengatasi narasi Anda tentang orang lain, dan melihat bahwa Anda berdua merasa takut dan sakit? Bahwa Anda berdua berurusan dengan kemarahan, gesekan, frustrasi? Bahwa Anda berdua beralih ke pola lama (tidak membantu)? Bisakah Anda mempraktikkan belas kasih untuk mereka (dan diri Anda sendiri) sebagai gantinya?

Jika Anda tidak sabar dan ingin semuanya berakhir … bisakah Anda berlatih untuk bisa tenang sehingga bisa bersabar? Bisakah fokus pikiran anda diarahkan kearah yang tepat? Biarkan diri Anda dengan rasa sakit dan frustrasi yang Anda rasakan, dan bersedia menghadapinya dan duduk di tengahnya? Ini adalah praktik yang sangat kuat yang akan memperkuat kita untuk apa pun yang kita hadapi di masa depan.

Bisakah Anda mempraktikkan ketenangan dan kesabaran ini dengan semua yang Anda rasakan: kewalahan, jengkel, frustrasi, cemas, tidak pasti, takut? Dan membawa belas kasihan pada hal itu juga?

Jadi Anda bisa merasakan bahwa kita sedang berlatih beberapa hal dengan apa pun yang kita  hadapi:

  •     Kesediaan untuk merasakan apa yang kita rasakan
  •     Kesediaan untuk menghadapi dan duduk di tengah kesulitan (ketenangan jiwa dan kesabaran)
  •     Kasih sayang untuk diri kita sendiri dan orang lain
  •     Kemampuan untuk mendapatkan  koneksi dan makna dari tiap kejadian

Inilah latihan mengamati hidup, momen demi momen yang kita hadapi, makin tinggi ksadaran, makin banyak yang bisa kita amati, dan makin banyak pelajaran/makna yang bisa kita dapatkan juga.

Seperti apa rasanya menggunakan karunia normal baru ini untuk menjadi lebih kuat selama krisis ini? Untuk mempraktikkan praktik mengarahkan fokus pikiran yang luar biasa transformatif ini?

artikel, Fokus Pikiran

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.