Cara Hidup Sukses, atau metode untuk membuat hidup menjadi sukses adalah dengan melakukan manajemen diri dengan baik, salah satunya manajemen jiwa ego. Bagian dari jiwa yang bukan harus dibuang atau tidak dipakai, melainkan dipergunakan sebagai mana mestinya. Diatur sedemikian rupa sehingga bukan jiwa ego yang mengendalikan diri kita, tapi kitalah yang mengendalikannya sesuai dengan kebutuhan.

Menurut saya, inilah sebuah cara hidup sukses lahir batin, dunia dan akherat. Karena untuk mengawali pengendalian atau manajemen jiwa ego ini kita harus terlebih dahulu masuk ke dalam kesadaran jiwa tenang, baru kemudian kita dapat menyadari, memahami dan mengendalikan jiwa ego sesuai dengan kebutuhan.

Banyak dari kita yang sering dikendalikan oleh jiwa ego dalam kondisi yang tidak sadar, yang kita kira hal tersebut adalah sebuah kebaikan, ternyata malah merugikan untuk diri kita sendiri. Salah satunya adalah  mementingkan orang lain sebelum diri kita sendiri. Loh…. bukannya membantu atau mementingkan orang lain, atau berbagi dengan yang lain itu baik?

Baik sekali…

Tapi ada caranya…

Tidak random

Tidak asal dilakukan

Nanti konyol,

Malah membuat diri kita menjadi perlu dibantu orang lain.

Jadilah pahlawan bagi dirimu sendiri.

Suatu hari saya sharing di kelas layanan pelanggan sebuah perusahaan, dan saya ingat ada seorang wanita mengeluh tanpa henti tentang betapa menyedihkannya dia dalam pekerjaannya.

Dia terus dan terus tentang bagaimana dia membenci semua rekan kerjanya, dia membenci bosnya, dia benci melayani pelanggan, dan yang paling penting, dia merasa pekerjaannya mengambil tahun-tahun kehidupannya karena “berada di sekitar orang bodoh sepanjang hari “

Baca juga artikel terkait :

Cara Hidup Sukses Dengan Mengendalikan Keinginan

Ketika dia selesai dengan kata-katanya, saya mengajukan pertanyaan yang sangat jelas bahwa dia mungkin seharusnya bertanya pada dirinya sendiri bertahun-tahun yang lalu:

“Jika Anda sangat sedih di sini, bukankah sebaiknya Anda mencari pekerjaan lain yang akan membuat Anda bahagia?”

Dia sangat terkejut dengan pertanyaan saya, sebelum akhirnya menjawab.

“Ya, saya harus membayar tagihan dan saya butuh pekerjaan ini. Tapi itu bahkan bukan masalahnya. Saya hanya tidak mengerti mengapa perusahaan ini memiliki begitu banyak orang idiot yang bekerja di sini. Mereka harus menjadi orang-orang yang harus berhenti, bukan aku … “Blah, blah, blah.

Terus dan terus dia pergi. Sungguh sedih mendengarkannya. Apakah dia menganggap disini bisa dapatkan cara hidup sukses?

Dia percaya bahwa tanggung jawab untuk memperbaiki ketidakbahagiaannya dalam pekerjaannya adalah milik perusahaannya, rekan kerjanya, dan kepada bosnya.

Faktanya adalah, tidak ada yang akan menyelamatkannya dari pekerjaan yang dia benci – paling tidak, “idiot” yang dia benci bekerja dengan.

Tapi saya tahu siapa yang bisa.

Superman Sedang Sibuk

Hari terbaik dalam hidup Anda adalah hari di mana Anda memutuskan hidup Anda adalah hari Anda sendiri. Tidak ada permintaan maaf atau alasan. Karunia hidup adalah milikmu. Ini adalah perjalanan yang menakjubkan, dan Anda sendiri yang bertanggung jawab untuk kualitasnya. “

Mari kita menjadi nyata.

Superman tidak akan datang, karena Superman tidak nyata.

Dan bahkan jika dia nyata, dia mungkin akan terlalu sibuk untuk menyelamatkan kita.

Berita baiknya adalah kita tidak membutuhkannya.

Tanggung jawab untuk menyelamatkan kita dan memimpin kita menuju kehidupan terbaik kita, adalah tanggung jawab kita dan tanggung jawab kita sendiri.

Sederhananya, kita harus menjadi pahlawan dalam hidup kita.

Dan sejujurnya, bukankah itu masuk akal?

Orang yang paling berkuasa atas hidup kita akan selalu menjadi orang yang menatap kita di cermin kamar mandi setiap pagi.

Kita adalah orang yang membuat keputusan dalam hidup kita.

Kita yang bertanggung jawab atas pikiran, kata-kata, dan tindakan kita sendiri. Cara hidup sukses telah ada, dan tinggal digunakan, tapi apakah sudah anda gunakan?

Yang terpenting, kita  adalah orang-orang yang paling banyak berinvestasi dalam kebahagiaan dan kesejahteraan kita sendiri secara keseluruhan.

Bila kita belum mempunyai modal yang cukup, ya berbaginya jangan banyak banyak, nanti semua modalnya habis, modal ini bukan hanya berarti uang atau dana ya, bisa juga kebahagiaan diri, bisa juga ketenangan diri. Jiwa ego sering muncul dan tidak terkendali, jiwa ego inilah yang mendorong kita untuk menjadi pahlawan bagi orang lain, padahal pada saat itu kita belum mampu menjadi pahlawan.

Jika kamu pernah naik pesawat terbang dan memperhatikan bagaimana pramugari/a menunjukkan instruksi penting terkait peraturan keselamatan (kurang lebih seperti di atas). Salah satunya adalah menyangkut masker oksigen. Saat tekanan udara di dalam kabin mengalami penurunan drastis, maka pernapasan penumpang bisa terganggu. Saat itulah masker oksigen akan turun otomatis dari langit-langit kabin. Ada satu hal menarik yang seketika mendapat perhatian bagi saya. Tentang instruksi bagi orang tua yang bepergian dengan anaknya yang masih kecil. Dimana orang tua harus terlebih dahulu mengenakan maskernya sendiri sebelum membantu memasangkan masker untuk anaknya.

Apanya yang menarik?

Ada pelajaran yang bisa diambil dari peraturan tersebut. Dimana terkadang kita harus mengurus diri sendiri dahulu baru mengurus orang lain. Terkesan egois? Tidakkah egois orang tua tadi mementingkan diri sendiri daripada mementingkan keselamatan anaknya terlebih dahulu. Egois? Enggak kok. Malah masuk secara logika. Sebenarnya inilah salah satu penerapan cara hidup sukses. Agar tidak konyol dalam berbagi, agar tidak konyol dalam penggunaan kesadaran jiwa ego.

Begini, di dalam keadaan tekanan udara kabin turun drastis, maka para penumpang menghadapi risiko kekurangan oksigen, pusing, bahkan kehilangan kesadaran. Orang tua harus mengenakan maskernya dahulu agar mereka mampu menjaga anaknya yang lebih lemah. Jika mereka tidak sigap mengenakan maskernya dahulu dan mereka kehilangan kesadaran, malah mereka dan anaknya sama-sama dalam bahaya.

Hal ini juga berlaku di kehidupan sehari-hari. Ketika kita ingin menolong orang lain yang membutuhkan, maka hal yang perlu dilakukan adalah bukan memikirkan bagaimana caranya menolong orang tersebut tapi fokus dengan apa yang udah kamu punya sehingga bisa menolong orang tadi.

Baca juga artikel terkait : Cara Hidup Sukses Dunia

Dalam 40+ tahun kehidupan, saya cukup beruntung memiliki beberapa mentor yang luar biasa.

Saya masih ingat mengatakan kepada salah seorang mentor (seorang profesor psikologi di perguruan tinggi yang juga master energi spiritual) bahwa “Saya bekerja keras di pekerjaan pekerjaan saya! Saya layak diperlakukan lebih baik oleh bos saya! Ini sangat tidak adil. “

Apa yang mentor saya katakan selanjutnya menyakitkan sekali, tapi itu mengubah hidup saya selamanya. Dan saya menjadi lebih paham mengenai cara hidup sukses.

“Dunia tidak berutang apa pun padamu.”

Aduh.

Tentu itu menyengat, tapi dia benar sekali. Dunia tidak berutang apa pun kepada kita. Tidak apa-apa.

Itulah mengapa kita tidak bisa menjadi korban dari pemikiran yang terlalu umum ini:

Saya memberi perusahaan ini upaya 110% setiap hari. Saya pantas mendapatkan bos yang menghargai saya.

Saya melakukan segalanya untuk keluarga ini. Saya pantas mendapatkan pasangan yang menghargai upaya saya.

Saya orang yang baik. Saya layak mendapatkan hubungan cinta.

Sejujurnya, bos Anda harus menghormati Anda, pasangan Anda harus menghargai Anda, dan Anda layak mendapatkan cinta terbesar yang ditawarkan dunia ini. Anda layak mendapatkan cara hidup sukses.

Tetapi jika Anda tidak mendapatkan hal-hal itu dan Anda benar-benar menginginkan hal-hal itu, maka jangan menunggu dunia untuk secara ajaib menghubungkan Anda dengan hal-hal itu.

Dunia tidak berhutang apa-apa kepada kita.

Itu tidak berutang pada bos yang penuh hormat, pasangan yang menghargai, cinta sejati, atau apa pun.

Kita berhutang kepada diri kita sendiri untuk mewujudkan hal-hal itu bagi kita.

Sejak saya memulai program www.solusisupersukses.com, saya telah mendengar banyak orang mengatakan kepada saya, “Erlangga, itu tidak akan semudah itu.”

Seriously, can we all agree right now that is the worst comeback in the history of the world? Does something have to be easy in order for us to do it?

Menjadi pahlawan untuk diri kita sendiri bukan mengenai hal hal yang “sulit.”

Ini gampang saja dilakukan

Just do it

Ga usah dipikir

Nanti jiwa ego malah jadi aktif.

Sayangnya, tidak ada yang mudah tentang menjadi pahlawan dalam kisah hidup kita sendiri.

Yang mudah adalah membuat alasan dan menyalahkan orang lain atas masalah kita.

Inilah salah satu cara hidup sukses yang harus kita lakukan secara konsisten.

Menjadi pahlawan berarti menjaga kekuatan kita dengan selalu mengambil tanggung jawab penuh atas kualitas diri kita sendiri, inilah yang akan menjaga kualitas hidup kita. Saya gagal melakukan itu selama bertahun-tahun dan saya membayar harga yang sangat mahal, baik secara profesional maupun pribadi.

Jika kita akan menjadi pahlawan, kita harus ingat bahwa alasan dan menyalahkan orang lain atas kualitas hidup kita tidak berbeda dengan menjadi racun, toxic, untuk diri kita sendiri, racun yang akan membunuh kualitas dirimu.

And just like holding onto toxic, holding onto excuses and blaming others will only make us weaker.

Untungnya, ada opsi yang jauh lebih baik.

Pertumbuhan itu menyakitkan. Perubahan itu menyakitkan. Tapi tidak ada yang rasanya sesakit tinggal di tempat dimana kamu tidak seharusnya berada.

Saya ingin Anda mengingat quote di atas ketika Anda membaca kisah berikut.

Baru-baru ini salah satu peserta program saya di solusisupersukses.com, seorang wanita bernama Ranti (bukan nama sebenarnya), berbagi, bercerita dengan saya bahwa dia membuat keputusan besar untuk meninggalkan hubungan yang sangat toxic/beracun. Beruntunglah Ranti dapat menggunakan cara hidup sukses dengan baik, bisa mengakses ketenangan dan ekdamaian appaun kondisinya, energi kasih sayang dan syukur merupakan salah satu sarananya.

Berikut adalah kata-kata persisnya sehari setelah ia meninggalkan racun lainnya :

“Saya menulis malam sebelumnya tentang meninggalkan hubungan yang sangat toxic. Saya ingin bercerita bahwa saya telah secara resmi memindahkan diri saya, ketiga anak saya (dari hubungan sebelumnya), dan semua barang kami ke tempat dengan suasana yang lebih positif. Saya diteriaki dan diremehkan selama seluruh proses, tetapi saya tetap berdiri. Saya merasa mental dan emosional terpukul. Tetapi saya akan melewati ini dengan lebih kuat, dan dengan kepuasan bahwa saya mengajar anak-anak perempuan saya untuk tetap tegar walaupun diperlakukan dengan buruk! ”

Rileks…tenang..damai – saya selalu mengajak mereka untuk melakukan rileksasi energi secara bersama sama setiap harinya, mengakses energi kasih sayang dari tehnik double pink serta energi syukur – terimakasih pendampingannya coach Erlangga 

Cukup mengagumkan, bukan?

Harap percaya bahwa tidak ada yang mudah tentang apa yang dia lakukan.

Dia perlu menabung ( menabung ketenangan dan kedamaian serta kebahagiaan) . Yang lebih penting, ketiga anaknya perlu diselamatkan.

Dan percayalah, “menunggu seorang pahlawan” jelas bukan pilihan untuknya.

Jadi, dia memutuskan untuk menjadi pahlawan dalam ceritanya sendiri.

Baca juga artikel terkait :  

Cara Hidup Sukses Dengan Perbaikan Karakter dan Sikap

Saya baru-baru ini menindaklanjuti dengannya untuk bertanya di mana dia menemukan keberanian untuk menjadi begitu heroik, dan inilah yang dia katakan:

“Aku sudah melewati beberapa neraka, dan aku masih memiliki kemampuan untuk tersenyum. Ini semua tentang bagaimana Anda menangani situasi. Itu tidak mudah, itu kemungkinan besar merupakan keputusan tersulit dalam hidup saya. Saya memilih untuk cukup mencintai diri sendiri untuk menemukan kekuatan di dalamnya. Itu ada di dalam diri kita semua, saya janji. Saya percaya bahwa kita tidak pernah menyerahkan lebih dari yang bisa kita tangani. Kami diberi kehidupan ini, karena kami cukup kuat untuk menjalaninya. Rileks..Tenang..Damai”

Wanita ini, dia jelas sudah mulai bisa mengakses ketenangan dan kedamaian dalam dirinya.

Bagi saya, Ranti adalah lambang tentang menjadi pahlawan.

Ranti sudah bisa mengakses cara hidup sukses, bila dijadikan kebiasaan,…maka kehidupan yang lebih baik, layak dia dapatkan.

Dia merasakan ketakutan dan tetap melakukan hal itu.

Kita semua dapat melakukan hal yang sama pada saat kita memutuskan bahwa tidak ada yang memiliki kuasa atas kebahagiaan kita, kesejahteraan kita, atau kehidupan terbaik kita kecuali kita.

No more giving our power away to excuses and blaming others.

No more waiting for the world give us what we’re owed.

No more waiting for Superman.

Superman Sedang Sibuk, atau bahkan tidak ada…

Mulai sekarang, jika kita perlu diselamatkan, kita hanya perlu mengingat kebenaran sederhana ini:

Is there an area of your life where you need to be your own hero? Have you ever “saved yourself” by being your own hero? Jump into the comments below and make your voice heard!

Satu-satunya pahlawan yang Anda butuhkan sudah ada di sini.

Ini Giliran Kita, ini saatnya menggunakan cara hidup sukses.

Apakah ada area kehidupan Anda di mana Anda perlu menjadi pahlawan Anda sendiri? Pernahkah Anda “menyelamatkan diri” dengan menjadi pahlawan Anda sendiri? Langsung ke komentar di bawah ini dan buat suara Anda terdengar!

Sukses Lahir  – bisa membuat fisik menjadi rileks kapanpun dan dimanapun.

Sukses Batin – bisa merasakan dan mengakses ketenangan jiwa,

Sukses Dunia – bisa menggunakan rileks dan tenang sebagai modal ber ikhtiar, dan berbagi untuk sesama

Sukses Akherat – mulai sejak sekarang mengumpulkan bekal, kebaikan, barokah, berkah untuk masa depan kehidupan di akherat.

artikel, Cara Hidup sukses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.